Kisah Nabi Daniyal, Siapa Dia?

By August 5, 2018 0
Ilustrasi Ilustrasi

Muslimahdaily - Ada banyak nabi yang namanya tak ada dalam deretan 25 Nabi. Nabi Daniyal (Daniel) hanyalah salah satunya. Ada kisah menarik dari sang nabi tentang kehidupannya di negeri Babilonia. Berikut kisahnya.

Suatu hari Raja Babilonia, Nebukadnezar bermimpi melihat sebuah patung raksasa. Patung itu berkepala emas, lengannya dari perak, tubuhnya dari tembaga, dan kakinya dari besi. Namun patung itu hancur berserakan hanya karena sebuah batu. Sang raja pun penasaran dengan mimpinya.

Ia lalu mencari para penafsir mimpi di seluruh penjuru negeri. Namun tak ada satu pun yang bisa menafsirkannya. Singkat cerita, ia mengetahui seorang pemuda bernama Daniyal yang pandai menafsirkan mimpi. Dibawalah sang nabi ke hadapan raja.

Nabi Daniyal kemudian menafsirkan mimpi tersebut bahwasanya patung itu merupakan tanda penguasa yang akan silih berganti. Emas merupakan Babilonia yang kemudian akan hancur digantikan Kerajaan Persia sebagai perak, lalu Kerajaan Yunani sebagai tembaga, dan Kekaisaran Romawi sebagai besi. Namun seluruh penguasa itu akan berakhir dengan kehancuran.

Jawaban Nabi Daniyal pun memuaskan raja. Ia kemudian diangkat menjadi penasihat kerajaan. Namun kecerdasan Nabi Daniyal membuat perangkat kerajaan merasa iri dan dengki.

Mereka pun membuat beragam fitnah tentang Nabi Daniyal. Raja dipengaruhi agar mempercayai fitnah tersebut dan membenci penasihatnya. Makar itu pun berhasil, Nabi Daniyal dihadapkan pada hukuman raja.

Sebuah lubang besar dibuat para pengawal kerajaan. Dua ekor singa kemudian di taruh di dalamnya. Raja kemudian memerintahkan para pengawal untuk memasukkan Nabi Daniyal ke lubang singa. Singa-singa yang lapar itu mengaum melihat mangsa. Namun keajaiban datang dari Allah Ta’ala.

Tiba-tiba dua ekor singa itu terdiam dan mengatupkan mulut mereka. Bagai bertemu majikan, singa itu menjilati Nabi Daniyal layaknya hewan peliharaan.

(Baca Juga : Kisah Rasulullah Tentang Sebuah Bahtera Yang Berlubang)

Dua ekor raja hutan tersebut menjadi sangat patuh pada sang nabi. Allah lah yang memerintahkan kepada singa. Rabb pula yang mengabulkan doa Nabi Daniyal yang meminta perlindungan.

Namun masalah lain datang. Berhari-hari Nabi Daniyal ada di lubang bersama dua ekor singa. Tak ada makanan ataupun minuman di sana. Sang nabi pun kelaparan dan kehausan tak terkira. Allah lalu memberikan keajaiban lain kepada manusia pilihan-Nya.

Diutuslah Nabi Yeremia, nabi Allah lain yang ada di Yerusalem, untuk mengirimkan makanan kepada Nabi Daniyal. Namun saat menerima perintah tersebut, Yeremia kebingungan,

“Ya Rabb, saya ada di Yerusalem (Palestina), sementara Daniyal Ada di Babel (Babilonia, sekarang Irak).”

Allah kemudian berfirman, “Lakukanlah yang Aku perintahkan, akan Kukirimkan sesuatu yang membawamu ke sana.”

Benarlah, sesuatu entah apa itu, tak disebutkan dalam kisah, membawa dengan cepat tubuh Nabi Yeremia dari Yerusalem ke Babilonia. Membawa beragam makanan, Nabi Yeremia pun menyapa dari atas lubang. Betapa terkejutnya Nabi Daniyal melihat sosok nabi lain di atas lubang.

“Siapakah itu?” tanya Nabi Daniyal.

“Saya Yeremia. Tuhan mengutusku kepadamu,” jawabnya seraya memberikan makanan dan minuman kepada Daniyal.

Keduanya pun bercakap dan tak henti mengagungkan kuasa-Nya. Nabi Daniyal pun mengungkapkan rasa syukur yang tak terkira atas dua keajaiban yang ia terima.

“Segala puji bagi Allah yang tak pernah melupakan hamba-hamba-Nya, Dia menghalau bahaya setelah kesulitan, mengganti kesabaran dengan keselamatan, melapangkan saat kesusahan dan memberikan harapan saat putus asa.”

Demikianlah kisah Nabi Daniyal, nabi yang namanya disebut dalam Al Kitab. Meski Al-Qur’an tak menyebut nama beliau, para shahabat Rasulullah pernah menemukan naskah suci bersama dengan jasad sang nabi.

(Baca Juga : Kisah Nabi Syamil, Nabi Bijak Penyelamat Bani Israil)

Penemuan itu terjadi di masa kekhalifahan Umar bin Khaththab. Shahabat Abu Musa Al Asy’ari lah yang menemukan naskah, jenazah beserta barang-barang lain milik Nabi Daniyal.

Naskah suci itu diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab oleh Abu Khalid bin Dinar. Setelah itu, naskah tersebut diserahkan kepada Khalifah Umar. Barang lain yang ditemukan yakni cincin berukiran gambar dua ekor singa. Cincin ini disebut-sebut sebagai pengingat Nabi Daniyal atas pertolongan Allah kepadanya.

Adapun jasad Nabi Daniyal dimakamkan secara rahasia. Hal ini diperintahkan Umar agar manusia tak menjadikan makamnya sebagai sesembahan dan sumber kesyirikan. Kepada Abu Musa Al Asy’ari, Umar memerintahkan,

“Sesungguhnya jasad ini adalah nabi di antara para nabi. Api tidak akan membakar jasad para Nabi dan bumi tidak akan merusaknya. Karena itu, hendaklah kau dan seorang sahabatmu menguburkannya di tempat yang tidak ada seorang pun yang mengetahuinya kecuali kalian berdua.”

Hingga kini, makam Nabi Daniyal masih menjadi rahasia. Shahabat tak pernah mengungkapkan lokasinya kepada siapa pun. Meski demikian, saat ini cukup banyak negara yang mengklaim memiliki situs makam Nabi Daniyal. Bahkan ada enam kota yang mengakui menyimpan tubuh sang nabi.

Allahu a'lam bisshawab.

Last modified on Sunday, 05 August 2018 08:34

Leave a comment

© 2018 Muslimahdaily.com All Rights Reserved. Part Of Genmediautama