6 Tingkat Keimanan Seseorang Menurut Para Ulama

Ilustrasi Ilustrasi

Muslimahdaily - Sebagai umat Muslim, pastinya kita berusaha untuk selalu berada di jalan Allah Subhanahu wa ta'ala. Salah satu hal yang bisa dilakukan adalah dengan meningkatkan dan mempertebal iman kepada Allah. Sebab, dalam surat Al Baqarah ayat 257 dikatakan bahwasanya Allah akan melindungi orang-orang yang beriman.

"Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya." (QS. Al Baqarah: 257).

Menurut salah satu ulama yaitu Syekh Allamah Muhammab bin Umar an-Nawawi Al Batani dalam Kitab Syarah Kasyifah as-Saja Fi Syarhi Safinah an-Naja menyebutkan bahwa terdapat lima tingkatan iman. Dintaranya yaitu:

1. Iman Taklid

Pertama, iman taklid merupakan keimanan yang didasarkan pada kepercayaan akan ucapan orang lain tanpa mengetahui dalilnya. Keimanan ini masih dianggap sah meskipun berdosa karena meninggalkan upaya mencari dalil ketika ia termasuk orang yang mampu mencari dalilnya.

2. Iman Ilmu atau Ilmul Yaqin

Tingkat keimanan kedua yaitu ada Iman ilmu atau ilmul yaqin. Pada tingkatan ini, keimanan seseorang didasarkan pada pemahaman aqidah-aqidah dan dalil-dalilnya.

"Orang dengan kategori keimanan pertama dan kedua terhijab dari zat Allah."

3. Iman Iyaan atau Ainul Yaqin

Keimanan berupa mengetahui Allah melalui pengawasan batin atau hati. Seseorang yang memiliki tingkat keimanan ini seolah-olah melihat Allah di tingkat maqam muraqabah atau derajat pengawasan hati. Sehingga Allah tidak hilang dan tidak ghaib sekejap pun dari mata batinnya.

4. Iman Haq atau Haqqul Yaqin

Pada tingakatan ini, keimanan seseorang yang melihat Allah melalui batinnya. Menurut para ulama seseorang yang memiliki tingkatan iman ini yakni orang yang makrifat. Seseorang tersebut dapat melihat Allah dalam segala sesuatu. Tingkatan ini berada di maqam musyahadah.

"Orang dengan kategori keimanan ini terhijab dari makhluk Allah."

5. Iman Hakikat

Seseorang pada tingkatan iman ini hanya melihat Allah bahkan dirinya pun tak terlihat. Dirinya bahkan merasa lenyap karena Allah dan dimabuk oleh cinta kepada-Nya. Layaknya tenggelam dalam lautan dan tidak melihat adanya pantai sama sekali. Keimanan ini berada pada tingkat maqam fana.

Keimanan pada tingkat pertama dan kedua bisa dicapai oleh seseorang melalui pencarian dalil dan mempelajari sifat-sifat Allah. Namun, tingkatan keimanan ketiga, keempat, dan kelima merupakan keimanan yang dikhususkan oleh Allah untuk seseorang yang dia kehendaki.

"Seseorang wajib berada di dua level pertama. Sedangkan tiga level setelah itu adalah ilmu rabbani (anugerah ilahi) yang Allah berikan secara khusus kepada sejumlah hamba-Nya yang dikehendaki."

Semua keimanan tersebut memiliki derajat yang berbeda di hadapan Allah. Sejatinya sebagai seorang hamba-Nya tidak pantas apabila kita menilai keimanan orang lain. Ada baiknya apabila kita fokus untuk meningkatkan iman kita sendiri.

Tak hanya terdapat lima tingkatan iman tersebut. Menurut Syekh Ibnu Athaillah dalam Al-Hikam-nya terdapat 6 tingkatan keimanan yaitu penambahan iman di tingkat maqam baqa.

6. Iman di Tingkat Maqam Baqa

Pada tingkatan keenam ini dianggap lebih sempurna karena selain menjaga hubungan dengan Allah, juga tetap menjaga hubungan antara alam, manusia, dan hewan. Seseorang juga memandang dua entitas yang berbeda yaitu Allah sebagai ujud hakiki dan makhluk-Nya sebagai ujud majazi. Dalam kutipan Al-Hikam menunjukkan tingkat keimanan maqam baqa.

"Sahabat Abu Bakar al-Siddiq Radhiyallahu'anhu memerintahkan Aisyah Radhiyallahu'anha ketika turun ayat pembebasannya dari fitnah melalui lisan Rasulullah, 'Wahai 'Aisyah, sampaikan ucapan terima kasih kepada Rasulullah!' "Demi Allah, aku tidak akan berterima kasih kecuali kepada Allah," jawab Aisyah.

Sahabat Abu Bakar al-Siddiq lalu menunjukinya dengan maqam yang lebih sempurna, yaitu maqam baqa yang menuntut ketetapan eksistensi ciptaan-Nya.

Allah berfirman, "Bersyukurlah kepada-Ku dan bersyukurlah kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada-Ku tempat kembali," (QS.Luqman: 14).

Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda, "Tidak dianggap bersyukur kepada Allah kalau tidak berterima kasih kepada orang lain."

Tentu saja ketika itu Siti Aisyah sedang tercabut dari penglihatannya dan lenyap dari ciptaan-Nya sehingga ia hanya menyaksikan Allah yang maha esa dan maha perkasa."

Wallahu a'lam. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang beriman kepada Allah, aamiin.

Sumber: Nu Online, dan Republika.

Last modified on Rabu, 08 Juli 2020 10:07

Leave a Comment