Selamat Hari Santri Nasional! Ini 10 hal Yang Paling Dikangenin Santri

By October 22, 2019 0
Ilustrasi Ilustrasi

Muslimahdaily - 22 Oktober diperingati sebagai Hari Santri Nasional. Hal tersebut, ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo 2015 silam di Masjid Istiqlal Jakarta. Penetapan Hari Santri Nasional dimaksudkan agar para santri dapat meneladani semangat jihad membela tanah air yang digelorakan para ulama.

Berbicara soal santri, tentu kaitannya dengan pesantren bukan? Sebagai tempat di mana seorang santri memperdalam ilmu agama, banyak lika-liku kehidupan pesantren yang dapat dikenang setelah menjadi seorang alumni. Berikut sepuluh hal yang paling dikangenin oleh santri versi MuslimahDaily.

Ngantri sampe Ketiduran

Ella Sya’diah berbagi pengalamannya saat menjadi santri di Pesantren Ummul Quro Al-Islami Bogor kepada tim MuslimahDaily. Ia mengaku hal yang paling dirindukan ialah mengantri. Baik mengantri saat mengambil makan, mandi, hingga ngantri dilayani ibu-ibu kantin pun sering ia lakukan. Bahkan ia kerap menjadi joki untuk mengantri untuk teman-temannya karena badan kecil yang dimilikinya.

“Aku tuh badannya kecil ya, jadi aku tuh paling bisa ngantri kayak temen aku ‘La lu yang ngantri ya’. Nanti pas mereka tanya aku di mana, aku udah di depan. Cepet banget gitu loh. Terus kalo ngantri ke kantin aku yang paling cerewet biar dilayanin cepet sama ibu nya,” ujarnya.

Bahkan ia pun pernah ketiduran saat menunggu giliran mandi di depan kamar mandi.

“Kalo dibangunin terus di kamar mandi nya sih, kan kalo di kamar mandi itu suka ada tempat nunggu gitu kan. Jadi kayak ada tempat duduk nah aku biasanya tidur sambil duduk,” tambahnya.

Dibangunin shalat malam

Hal lainnya yang dirindukan para santri adalah dibangunkan untuk melaksanakan Salat Tahajud. Biasanya para santri akan dibangunkan pada pukul 3 pagi untuk melaksanakan rutinitas Salat Tahajud. Hal ini pun turut dilakukan Ella, sebagai santri yang taat aturan ia pun kerap menanamkan persepsi untuk bangun cepat agar tidak terkena hukuman nantinya.

“Kalo dibangunin tahajud, karena udah persepsinya ‘Ayo, yok bangun nanti dihukum. Semangat,semangat’ kayak gitu sih. Jadi ngedenger suara ketokan pintu itu udah langsung kaget kelojotan gitu ya,” ceritanya.

Kreativitas tanpa batas

Banyak hal yang dilakukan di pesantren yang justru melatih kreativitas mereka sebagai santri. Salah satunya ialah memasak dengan memanfaatkan barang yang ada. Terlebih lagi jarang ada pesantren yang mengizinkan adanya kompor disetiap kamar santri. Ella mengaku, kerap memanfaatkan ember atau gayung sebagai wadah untuk membuat mie instan yang diseduh menggunakan air panas.

“Beneran itu kalo makan sendiri pake gayung, makan rame-rame pake ember. Kan kalo masak indomie gaboleh bawa kompor kan. Jadi misalnya kalo kita mau masak mie yaudah pada ngumpulin mie nya masing-masing, akhirnya kita bawa air panas terus kita cemplungin itu semua mie nya sama bumbu-bumbunya, terus kita aduk baru kita makan sama-sama gitu,”akunya.

Counting

Berbeda denga Ella, Naurah Atqiyah atau biasa dipanggil Rara memiliki cerita berbeda saat ia menjadi seorang santri di SMAIT As-Syifa Boarding School, Subang-Jawa Barat. Salah satu hal yang dirindukannya saat menjadi santri ialah counting. Counting yang dimaksud di sini ialah setiap kegiatan yang dilakukan akan diumumkan melalui pengeras suara dan akan dihitung sesuai hitungan yang telah ditetapkan.

“Misalnya kalo mau shola, mau sekolah itu diitung-itungin pake speaker ‘To All Student of As-Syifa Boarding School this time for go to school. And I’m counting until ten. One..’ itu langsung pada teriak panik. Kalo telat dihukum. Sholat juga gitu, apalagi kalo ada yang di kamar mandi ada yang belum selesai mandi cepet-cepet selesain, ada yang lagi di kantin itu cepet-cepet ke kamar buat siap-siap,” ceritanya.

Cerita seru sampe begadang

Rara pun kerap menghabiskan waktu malam untuk saling bercerita bersama teman kamarnya.

“Ngobrol, cerita itu sampe malem. Walaupun kita disuruh tidur jam 10, tapi kita tuh cerita sampe jam 1 atau 2 malem. Itu tuh sekamar pada cerita, gosipin apa gitu,” akunya.

Selain itu, selama di pondok pesantren Rara bersama teman-temannya pun sering menuangkan cerota sehari-harinya di sebuah buku diary. Bahkan ia pun memiliki 16 buku diary yang berisi keluh kesahnya selama mondok di pesantren.

 

Leave a comment

© 2019 Muslimahdaily.com All Rights Reserved. Part Of Genmediautama